Family Law

Hukum keluarga adalah area praktik hukum yang berfokus pada isu-isu yang melibatkan hubungan keluarga, seperti adopsi, perceraian, dan hak asuh anak, antara lain. Pengacara yang mempraktikkan hukum keluarga dapat mewakili klien dalam proses pengadilan keluarga atau dalam negosiasi terkait dan juga dapat menyusun dokumen hukum penting seperti permohonan pengadilan atau perjanjian properti. Beberapa pengacara hukum keluarga bahkan mengkhususkan diri dalam adopsi, paternitas, emansipasi, atau hal-hal lain yang biasanya tidak terkait dengan perceraian.

Negara-negara bagian memiliki hak untuk menentukan “persyaratan formal yang wajar” untuk pernikahan, termasuk usia dan kapasitas hukum, serta aturan dan prosedur untuk perceraian dan masalah hukum keluarga lainnya. Sebelum putusan Mahkamah Agung melegalkan pernikahan sesama jenis, beberapanegara membatasi pernikahan (dan perceraian) hanya untuk pasangan sesama jenis.

Berikut ini adalah primer pada hukum keluarga dan apa yang diperlukan.

Ketentuan bermanfaat untuk Diketahui
Emansipasi: Proses pengadilan di mana anak di bawah umur menjadi mandiri, memikul tanggung jawab orang dewasa atas kesejahteraannya, dan tidak lagi berada di bawah asuhan orang tuanya.
Properti Perkawinan: Properti diperoleh oleh salah satu pasangan selama pernikahan yang tunduk pada pembagian setelah perceraian.
Tunjangan : Tunjangan yang dibuat untuk satu pasangan oleh yang lain untuk dukungan selama atau setelah perpisahan hukum atau perceraian.
Paternity: Asal atau keturunan dari seorang ayah (untuk membangun ayah kandung adalah untuk mengkonfirmasi identitas ayah biologis anak).
Perjanjian Pranikah: Perjanjian yang dibuat antara seorang pria dan seorang wanita sebelum menikah di mana mereka menyerahkan hak masa depan atas properti satu sama lain jika terjadi perceraian atau kematian.
Alasan Untuk Menyewa Kuasa Hukum Keluarga
Sebagian besar pengacara keluarga mewakili klien dalam proses perceraian dan hal-hal lain yang terkait dengan perceraian. Tetapi hukum keluarga adalah area praktik yang relatif luas, termasuk masalah seperti asuh dan hak reproduksi. Karena masalah hukum keluarga sangat dekat dengan rumah, memiliki profesional hukum tepercaya di sisi Anda dapat membantu Anda memastikan orang yang Anda cintai diwakili dan dilindungi dengan benar selama proses hukum apa pun.

Alasan paling umum untuk menyewa pengacara hukum keluarga termasuk:

Perceraian: Setiap mitra menyewa pengacaranya sendiri, yang akan membantu menyusun rencana penyelesaian untuk menghindari persidangan. Pengacara perceraian biasanya terampil membagi properti perkawinan, menghitung dukungan pasangan, dan mengusulkan rencana untuk hak asuh anak, kunjungan, dan dukungan (jika berlaku).
Hak Asuh Anak / Dukungan Anak: Perintah pengadilan dan perjanjian penyelesaian yang melibatkan hak asuh dan dukungan biasanya termasuk dalam kasus perceraian yang lebih besar, tetapi dapat ditinjau kembali sebagai perubahan kondisi. Misalnya, dukungan anak dapat diubah setelah situasi keuangan orang tua non-kustodian berubah.
Paternity: Dalam kebanyakan kasus, kasus paternity diajukan oleh ibu dalam upaya untuk mengamankan pembayaran dukungan anak dari ayah yang tidak hadir. Tetapi kadang-kadang ayah biologis mengajukan paternity untuk memiliki hubungan dengan anak mereka. Paternitas biasanya ditentukan melalui pengujian DNA.
Adopsi / Asuh: Adopsi adalah proses kompleks yang berbeda sesuai dengan jenis adopsi, dari mana anak berasal, varians dalam hukum negara, dan faktor-faktor lainnya. Oleh karena itu, penting untuk berkonsultasi dengan pengacara hukum keluarga. Orang tua asuh terkadang mengadopsi anak asuhnya, namun proses asuhnya tidak serta merta memerlukan representasi hukum.
Area Praktik Terkait
Hukum keluarga sering bersinggungan dengan berbagai bidang praktik hukum lainnya. Misalnya, kasus kekerasan dalam rumah tangga dan pelecehan anak biasanya melibatkan penyelidikan kriminal (dan dapat mengakibatkan penangkapan dan tuduhan), sementara pengadilan keluarga bertugas menentukan cara terbaik melindungi korban dan memastikan lingkungan yang relatif aman bagi mereka yang terlibat. Bidang praktik hukum terkait lainnya meliputi hal-hal sebagai berikut:

Mediasi dan Hukum Kolaboratif
Perencanaan Perumahan
Hukum Imigrasi dan Naturalisasi
Butuh Bantuan Dengan Masalah Hukum Keluarga? Berbicara dengan Profesional
Apakah Anda sedang dalam proses perceraian, membutuhkan bantuan dengan adopsi, atau memiliki pertanyaan tentang menegakkan perintah dukungan anak, seringkali demi kepentingan terbaik Anda untuk bekerja dengan pengacara. Dapatkan bantuan yang Anda butuhkan dengan menghubungi pengacara hukum keluarga yang berpengalaman di dekat Anda.